Sebaik-Baik Petunjuk Adalah Petunjuk Nabi

Sebaik-Baik Petunjuk Adalah Petunjuk Nabi


Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda :

وَخَيْرُ الْهُدَى هُدَى مُحَمَّدٍ

“Sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad” (HR Muslim, An-Nasaie, Ibnu Majah dan Ahmad)

Jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memberikan khutbah/tazkirah,  beliau sering membaca khutbatul hajjah yang terkandung lafaz hadits di atas. Beliau senantiasa mengulangi perkataan tersebut (Sebaik-baik petunjuk adalah petunjukku). Jika difikirkan secara waras oleh aqal yang sihat, sesuatu peringatan yang sering diulang berkali-kali pastinya ia merupakan perkara yang mustahak/penting dan perlu diingatkan selalu. Ya, begitulah halnya, bahawasanya peringatan Nabi bahawa sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk beliau adalah perkara yang paling penting.

Apa itu petunjuk Nabi?

Al-Hafiz Ibnu Hajar berkata tentang makna sebaik-baik petunjuk (ahsanal huda), “Pertama peribadi dan jalan. Dan yang kedua bermakna lawan kepada kesesatan. (Fathul Bari 20/330 –Syamilah-).

Petunjuk (huda) adalah apa yang ditunjukkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam merangkumi keyakinan, perbuatan, larangan, dan ucapan semuanya menuju kepada jalan yang ditempu oleh beliau. Boleh juga kita ditafsirkan sebagai Sunnah. Sunnah adalah segala keyakinan, perbuatan, ikrar dan perintah Nabi. Jadi jika dikaitkan dengan hadits di atas, maka sebaik-baik petunjuk (sunnah, perbuatan, perintah) adalah petunjuk (sunnah, perbuatan, perintah -yang wajib diikuti-) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Mengapa begitu penting mengikut petunjuk Nabi?

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِمَنْ كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآَخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Firman Allah : “Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.” (QS. al-Ahzab 33:21)

Orang-orang yang beriman adalah orang yang mencintai Allah dan Rasul-Nya. Dalam hal ini, Allah Ta’ala telah memerintahkan kepada kepada Nabi kita agar memberitakan kepada umat islam supaya mereka mengikuti (ittiba’) Nabi jika mereka benar-benar mencintai Allah.

Firman Allah :

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

Katakanlah: “Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Ali-Imran 3:31)

Dan orang-orang yang menyelisihi Nabi dalam hal ketaatan, maka mereka terancam oleh azab. Allah Ta’ala berfiman :

فَلْيَحْذَرِ الَّذِينَ يُخَالِفُونَ عَنْ أَمْرِهِ أَنْ تُصِيبَهُمْ فِتْنَةٌ أَوْ يُصِيبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah-Nya takut akan ditimpa cubaan atau ditimpa azab yang pedih.” (QS. an-Nur 24:63)

Ibnu Katsir berkata di dalam Tafsir-nya :

عن أمر رسول الله صلى الله عليه وسلم، سبيله هو وشريعته، فتوزن الأقوال والأعمال بأقواله وأعماله، فما وافق ذلك قُبِل، وما خالفه فهو مَرْدُود على قائله وفاعله، كائنا ما كان، كما ثبت في الصحيحين وغيرهما، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم أنه قال: “من عمل عَمَلا ليس عليه أمرنا فهو رَدّ” فليحذر وليخْشَ من خالف شريعة الرسول باطنًا أو ظاهرًا { أَنْ تُصِيبَهُمْ فِتْنَةٌ } أي: في قلوبهم، من كفر أو نفاق أو بدعة، { أَوْ يُصِيبَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ } أي: في الدنيا، بقتل، أو حَد، أو حبس، أو نحو ذلك

“Yaitu, dari perintah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam, berupa jalan, minhaj, thoriqoh, sunnah dan syariat beliau. Semua ucapan dan amal ditimbang dengan ucapan dan amalan beliau, apabila selaras dengannya maka diterima dan apabila menyelisihinya maka ditolak siapapun dia. Sebagaimana telah tetap di dalam Shahihain (Bukhari dan Muslim) dan selainnya dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Salam bahwa beliau bersabda “Barangsiapa yang mengamalkan suatu amalan yang tidak ada perintahnya dari kami maka tertolak” yaitu, hendaklah orang yang menyelisihi syariat Rasul secara zhahir dan batin “berhati-hati dan takut akan ditimpa fitnah/cubaan” yaitu fitnah di dalam hatinya berupa kekufuran, kemunaf ikan dan kebid’ahan atau ditimpa azab yang pedih, yaitu di dunia ia dibunuh atau ditahan atau dipenjara atau selainnya. (Tafsir al-Quranil Azhim 6/90 –Syamilah-)

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تُقَدِّمُوا بَيْنَ يَدَيِ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ سَمِيعٌ عَلِيمٌ

Firman Allah : “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu meninggikan suaramu melebihi suara nabi, dan janganlah kamu Berkata kepadanya dengan suara yang keras, sebagaimana kerasnya suara sebagian kamu terhadap sebagian yang lain, supaya tidak hapus (pahala) amalanmu, sedangkan kamu tidak menyadari“. (Surat Al Hujurat ayat 2)

فحذر المؤمنين من حبوط أعمالهم بالجهر لرسول الله صلى الله عليه و سلم كما يجهر بعضهم لبعض وليس هذا بردة بل معصية تحبط العمل وصاحبها لا يشعر بها فما الظن بمن قم على قول الرسول صلى الله عليه و سلم وهدية وطريقه قول غيره وهديه وطريقه

Ibnul Qayyim berkata ketika mengomentari ayat ini : “Dan beliau memperingatkan orang-orang yang beriman dari terhapusnya perbuatan mereka disebabkan mengeraskan suara di hadapan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam sebagaimana sebagian dari mereka mengeraskan suara dihadapan yang lainnya”.

Katanya lagi : Dan ini bukanlah perbuatan yang membawa kepada kemurtadan tetapi ia adalah maksiat yang dapat menghapus amal ibadah, dan si pelakunya tidak menyadari akan hal tersebut, lalu apakah nasib orang yang lebih mengutamakan perkataan, petunjuk dan jalan orang lain (melebihi) daripada perkataan, petunjuk serta jalannya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam? Bukankah dia telah menghapuskan ganjaran amalannya dan ia tidak menyadarinya? (Al Wabilush Shayyib ms. 24)

Ganjaran kepada yang mengikut petunjuk Nabi

قُلْ أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ فَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا عَلَيْهِ مَا حُمِّلَ وَعَلَيْكُمْ مَا حُمِّلْتُمْ وَإِنْ تُطِيعُوهُ تَهْتَدُوا وَمَا عَلَى الرَّسُولِ إِلَّا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ

Firman Allah : Katakanlah: “Taat kepada Allah dan taatlah kepada rasul; dan jika kamu berpaling maka sesungguhnya kewajiban rasul itu adalah apa yang dibebankan kepadanya, dan kewajiban kamu sekalian adalah semata-mata apa yang dibebankan kepadamu. Dan jika kamu taat kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk. Dan tidak lain kewajiban rasul itu melainkan menyampaikan (amanat Allah) dengan terang.”(QS. An-Nur 24:54)

Allah Ta’ala menyatakan jika kita taat kepada Rasulullah, maka kita akan mendapatkan petunjuk sebagaimana firman-Nya Dan jika kamu taat kepadanya, niscaya kamu mendapat petunjuk.

Ini kerana apa yang diseru oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah sirathal mustaqim (jalan yang lurus), jadi mengikutinya pasti akan berjalan di atas jalan yang lurus dengan cara mengikuti perintahnya dan menjauhi larangannya. (Tafsir al-Quranil Azhim dan Tafsir Jami’ul Bayan)

Peringatan dari Nabi

Di dalam hadis Hudzaifah al-Yamani radiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam telah memperingatkan akan muncul suatu zaman di mana ada kaum yang mengikuti sunnah selain dari sunnah Nabi dan mengambil petunjuk selain dari petunjuknya. Inilah zaman yang di dalamnya terdapat kabut/asap atau dakhan.

Hudzaifah bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, Apakah setelah keburukan itu ada kebaikan?, Nabi menjawab; “Ya, namun di dalamnya ada asap (dakhan)”. Kemudian hudzaifah bertanya lagi, “Apakah asap itu Ya Rasulullah?”.

قَالَ قَوْمٌ يَسْتَنُّونَ بِغَيْرِ سُنَّتِي وَيَهْدُونَ بِغَيْرِ هَدْيِي تَعْرِفُ مِنْهُمْ وَتُنْكِرُ

Jawab Nabi; “Adanya suatu kaum yang mengikuti sunnah selain sunnahku dan mengambil petunjuk selain dari petunjukkku. Kamu dapat mengetahui mereka dan kamu akan mengingkarinya (HR Bukhari no. 6557 dan Muslim no. 3434)

Adakah peringatan Nabi ini adalah sekadar kata-kata kosong yang tidak mempunyai makna? Jawabnya tidak, telah kami kemukakan dalil-dalil di atas bahawa pentingnya kita untuk mengikuti petunjuk dan sunnah Nabi. Dan Nabi sendiri telah memberitakan bahawa jika Hudzaifah ada pada zaman tersebut (zaman yang penuh dengan asap), pasti dia akan mengingkarinya. Kerana selain daripada petunjuk dan sunnah Nabi adalah selain jalan keselamatan dan terpesong dari jalan yang lurus.

Hal ini diisyaratkan di dalam hadits yang lain, Nabi memberitakan akan tiba zaman yang penuh tipu daya di mana zaman ini dipelopori oleh kaum-kaum yang sesat dan bodoh. Sabda beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam:

سَيَأْتِي عَلَى النَّاسِ سَنَوَاتٌ خَدَّاعَاتُ يُصَدَّقُ فِيهَا الْكَاذِبُ وَيُكَذَّبُ فِيهَا الصَّادِقُ وَيُؤْتَمَنُ فِيهَا الْخَائِنُ وَيُخَوَّنُ فِيهَا الْأَمِينُ وَيَنْطِقُ فِيهَا الرُّوَيْبِضَةُ قِيلَ وَمَا الرُّوَيْبِضَةُ قَالَ الرَّجُلُ التَّافِهُ فِي أَمْرِ الْعَامَّةِ

Akan datang zaman-zaman yang penuh tipu daya di mana seorang pendusta akan dianggap benar dan orang yang jujur dianggap pendusta, seorang khianat dianggap amanah dan orang yang amanah dianggap pengkhianat. Dan akan berbicara pada masa itu para ruwaibidhah. Para sahabat bertanya : apa itu Ruwaibidhah?” Beliau menjawab; “Orang yang bodoh (tidak mempunyai ilmu) yang berbicara mengenai urusan umat.” (Hadis  riwayat Ibnu Majah 12/44 & al-Hakim 4/465. Dinilai Hasan oleh Syaikh al-Albani)

Orang-orang seperti inilah yang mengubah petunjuk dan sunnah nabi. Mereka berkata bahawa mereka menyeru kepada sunnah dan petunjuk nabi, akan tetapi perbuatan mereka menyelisihi sunnah dan pegangan yang telah diajarkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kerana mereka inginkan kebenaran itu menjadi batil. (Fathul Bari) Hadits ini juga menjelaskan sifat-sifat dajjalun al-kadzdzab yang mana berbicara dengan hawa nafsu bukan dengan ilmu.

Jalan penyelesaian untuk mengetahui kelompok-

Setelah kita melihat perselisihan dalam memahami petunjuk dan sunnah nabi sebagaimana di dalam hadits tentang ruwaibidhah, maka janganlah kita berputus asa dan bimbang untuk mencari kebenaran. Kerana perkara ini telah dikhabarkan oleh Nabi tentang kemunculan zaman tersebut dan juga nabi telah memberikan jalan penyelesaian.

مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ يَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّهَا ضَلَالَةٌ فَمَنْ أَدْرَكَ ذَلِكَ مِنْكُمْ فَعَلَيْهِ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الرَّاشِدِينَ الْمَهْدِيِّينَ عَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ

Sabda Nabi : “Maka sesungguhnya, siapa saja diantara kalian yang masih hidup (sepeninggalku nanti), maka ia akan melihat perselisihan yang banyak. Berhati-hatilah kalian dari perkara yang diada-adakan (di dalam agama), kerana setiap perkara yang diada-adakan (di dalam agama) itu adalah sesat. Barangsiapa di antara kamu yang mengetahui perkara ini, hendaklah kamu berpegang dengan sunnahku dan sunnah al-Khulafaur rasyidin al-Mahdiyyin, genggamlah sunnah tersebut dengan erat dan gigitlah dengan gigi geraham kalian.” (Diriwayatkan oleh at-Tirmidzi (2676) dan Ibnu Majah (43-44). At-Tirmidzi mengatakan : “hadits hasan shahih”)

Semuanya berpangkal pada sunnah nabi dan para sahabat. Jika sesuatu amalan itu tidak pernah dicontohkan oleh nabi dan para sahabat, maka janganlah kita melakukannya. Kerana kita boleh terjerumus pada orang peringatan Nabi kaum yang mengikuti sunnah selain sunnahku.

Allahu a’lam

Maraji’

1)      Shahih Bukhari (Syamilah)

2)      Shahih Muslim (Syamilah)

3)      Musnad Imam Ahmad (Syamilah)

4)      Sunan Ibnu Majah (Syamilah)

5)      Fathul Bari (Syamilah)

6)      Tafsir al-Quranil Azhim  (Syamilah)

7)      Tafsir Jami’ul Bayan (Syamilah)

8)      Silsilah Shahihah (Syamilah)

9)      Tuhfatul Ahwadzi (Syamilah)

10)   Al Wabilush Shayyib (Syamilah)

11)   Syarah al-Bukhari li Ibnu Baththal (Syamilah)

2 comments so far

  1. Mohd Ikram on

    Assalamu’alaikum…

    nak tanya..khutbatul hajjah tu hanya hadith pasal bidaah tu je ke ataupun termasuk juga ayat “innalhamdalillah….””

    • abuhura1rah on

      wa’alaikumussalam warahmatullah,

      khutbatul hajjah bermula dari innalhamdulillah atau alhamdulillah dan seterusnya termasuk juga penyebutan hal bid’ah berdasarkan kepada hadis Jabir radiyallahu ‘anhu…dan ada banyak nas yang menyatakan perbuatan Nabi.
      Syaikh Albani mempunyai pembahasan khusus di dalam kitabnya tentang hal ini..Allahu a’lam


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: